Mozaik

Maulid Barzanji, Syair Tentang Nabi Muhammad

ICC Jakarta – Di desa-desa wilayah Jawa Timur maulid Barzanji seringkali dibacakan pada acara peringatan maulid Nabi Muhammad saw. Seringkali pula dibaca pada acara khusus diba’an atau pada syukuran atas kelahiran anak. Tidak hanya di Jawa Timur, Maulid Barzanji juga dikenal luas di Jawa Tengah, Jakarta, Sumatera, Sulawesi dan di berbagai pelosok Indonesia lainnya.

Maulid Barzanji memang tidak asing bagi warga Nahdhiyin Jawa Timur. Dahulu pada malam jumat maulid ini dibaca muslimin dengan dilagukan. Kini Maulid Barzanji sudah mulai diganti dengan maulid al Habsyi seiring mulai dikenalnya maulid al Habsyi secara meluas.

Terkait Maulid Barzanji, bacaan ini diambil dari beberapa kitab sastra yang ditulis oleh para ulama yang pujangga zaman dulu. Dua kitab syair yang paling terkenal mengenai zikir maulid adalah kitab “’Iqdal Jawahir” (kalung Permata) karya ulama dan pujangga terkenal dari Madinah Sayyid Jakfar Bin Husin Al-Barzanji (1710 H.) dan kitab “Alburdah” (Baju Kebesaran) karya Ka’ab Bin Zuhair Abi Salma, salah seorang penyair Arab terkenal.

Isinya berupa syair-syair yang meriwayatkan sirah Nabi Muhammad SAW dan keagungan keluarga baginda Nabi dalam bentuk sajak yang sangat tinggi mutunya.  Syair-syairyang ada dalam kitab-kitab tersebut memang sangat indah dan memikat hati.

Menutip dari beritasore.com, kitab tersebut telah diterjemahkan dalam berbagai bahasa dunia, termasuk bahasa Indonesia dan Aceh. Khusus dalam Bahasa Melayu, kitab Barzanji diterjemahkan oleh Syeikh Nawawi Al-Bantani (1813-1897).

Dan dalam Bahasa Aceh diterjemahkan oleh Tgk Chik Seumatang abad ke 17. Kemudian dterjemahkan lagi oleh Abu Abdullah Lam U, Aceh Besar. Dalam Bahasa Indonesia diterjemahkan oleh M. Mizan Asrani Muhammad.

Kitab Zikir Barzanji berisi riwayat hidup dan kehidupan pribadi Nabi Muhammad Saw, mulai lahir sampai beliau wafat. Ditulis dalam bentuk syair dan prosa. Seluruh umat Islam akan mengikuti irama zikir yang indah itu ketika diadakan kenduri Maulid.

Begitu juga kitab “Al-Burdah” karangan Syeikh Ka’b Bin Zuhair. Untuk menyanyikan kitab Barzanji dan Al-Burdah memang harus latihan dulu. Sebab lagu-lagu Arab tersebut banyak iramanya.

Beberapa lagu yang sangat menarik dalam menyanyikan Barzanji adalah; (1). Lagu Rekby; membacanya dengan perlahan-lahan.(2). Lagu Hijas menaikkan sedikit tekanan suara, (3). Lagu Ras; menaikkan tekanan suara yang lebih tinggi dari lagu hijas dengan irama yang bertaneka ragam.(4).

Lagu Husain; membacanya dengan tekanan suara yang tenang. (5). Lagu Nakwan; membacanya dengan suara tinggi dengan irama yang sama dengan lagu Ras. (7). Lagu Masyri; melagukan dengan suara yang lembut serta dibarengi dengan persaan yang dalam.

Kitab Barzanji dan kitab-kitab sejenisnya tentang maulid Nabi Besar Muhammad SAW, masih terus didendangkan oleh umat Islam seluruh dunia. Peringatan mauled Nabi juga sudah menjadi tradisi yang tak lekang lagi dalam masyarakat Islam.

Namun sayang sekali, kebanyakan umat Islam zaman sekarang hanya dapat menikmati keindahan irama lagu-lagu tersebut, hanya sedikit yang mampu memaknai dan mengambil pelajaran dari kitab-kitab tersebut.

 

Sumber: Satu Islam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *