Ahlulbait

Mengurai Nama Fatimah

Nama “Fatimah” akar katanya dari kata “fa-tha-ma” yang bermakna tercerabutnya dan terpisahnya sesuatu. (Ibnu Manzhur, Lisân al-‘Arab, jil. 12, hal. 454)

Adapun terkait mengapa Rasulullah Saw menamai putra tunggalnya sebagai Fatimah, terdapat sebagian riwayat yang menyoroti masalah ini. Dan mengingat masing-masing riwayat ini menjelaskan satu sisi dari beberapa dalil, tetapi dengan menelaah seluruh riwayat ini, kita tidak jumpai adanya pertentangan di antara riwayat-riwayat ini. Bahkan masing-masing dari riwayat-riwayat tersebut merupakan pelengkap bagi yang lainnya. Atas dasar ini, kami akan menukil riwayat-riwayat tersebut di sini untuk diketahui:

Yunus bin Zhibyan meriwayatkan bahwa Imam Shadiq bertanya kepadaku, “Apakah engkau tahu tafsirnya Fatimah?” Aku berkata, “Tuanku! Silahkan Anda beritahukan tafsirnya?” Beliau bersabda, “Fatimah Sa terpisah dari segala jenis keburukan dan kekotoran (fatamat min al-syarr). Dan apabila Baginda Ali As tidak menikah dengannya, semenjak permulaan penciptaan, tiada seorang pun yang sepadan dan sekufu untuk menikah dengannya!” (Muhammad Baqir Majlisi, Bihâr al-Anwâr, jil. 43, hal. 10, bab 2, riwayat pertama, Muassasah al-Wafa, Beirut, 1404 H)

Imam Ridha As sesuai nukilan dari ayah-ayahnya, meriwayatkan dari Rasulullah Saw yang bersabda, “Saya memilihkan nama “Fatimah” sebagai nama untuk putriku karena Allah Swt memisahkan api neraka darinya dan dari para pecintanya.” (ibid)

Imam Baqir As bersabda, “Tatkala Fatimah Sa lahir ke dunia, Allah Swt mewahyukan kepada seorang malaikat supaya nama Fatimah terlontar dari lisan Rasulullah Saw, kemudian Allah Swt berfirman kepada Fatimah Sa bahwa “Aku membinamu dengan ilmu dan pengetahuan dan memisahkanmu dari segala jenis kotoran …’” (ibid)

 

Selamat Hari Milad Sayidah Fatimah, 20 Jumadil Akhir 1438 H.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *