Ahlulbait

Memetik Kisah Kehidupan dari Imam Ja’far Shadiq As: Buah Rasa Syukur

ICC Jakarta – Suatu hari, Imam Keenam kita, Imam Ja’far Sadiq As sedang duduk dengan sekelompok sahabatnya di Mina, memakan beberapa anggur, ketika itu datanglah seorang dan meminta pertolongan.

Imam Ja’far Sadiq As memberika setandan anggur kepadanya. Orang fakir itu mengambil anggur yang diberikan kepadanya dan bersyukur kepada Allah.

Imam As kemudian memberikan beberapa uang. Kembali, orang tersebut bersyukur kepada Allah. Imam lalu memberikan jubahnya kepada orang itu. Orang itu kemudian mengambil uang tersebut dan berlalu sembari mendoakan Imam As.

Jika orang tersebut tetap melanjutkan menyatakan syukur kepada Allah atas apa yang diberikan oleh Imam kepadanya, maka Imam akan tetap memberikan apa-apa yang dimilikinya hingga tidak tersisa lagi baginya sesuatu untuk diberikan. Inilah buah rasa syukur. Dalam al-Qur’an dijelaskan bahwa “Sesungguhnya jika kamu bersyukur pasti Aku akan menambah nikmat-Ku kepadamu.” (QS Ibrahim [14]: 7)

Kisah sedekah dan pengasih lainnya yang ada pada Imam Shadiq adalah bahwa beliau gemar memberi gula. Hal ini dikarenakan beliau sangat menyukai makanan-makanan manis.

Imam Ja’far Sadiq As bersabda, “Aku mengkonsumsi lebih banyak gula, sehingga Aku harus bersedekah dengan gula lantaran Allah Swt berfirman dalam al-Qur’an,

Engkau sekali-kali tidak akan menjadi orang yang baik hingga engkau menginfakkan apa yang engkau miliki. (QS. Ali Imran [3]:92)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *