Fikih

Adab-adab Memasuki Kota Mekah

ICC Jakarta – Keutamaan-ketutamaan Kota Mekah menjadikan adanya adab-adab khusus untuk memasuki kota ini. Hal ini terkait dengan ketentuan Rasulullah yang saat Futuh Mekah tahun 9 H telah menetapkan Makah dan Madinah sebagai tanah suci yang tidak boleh dimasuki oleh non muslim sesuai firman Allah: “Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu najis, Maka janganlah mereka mendekati Masjidilharam sesudah tahun ini. dan jika kamu khawatir menjadi miskin, Maka Allah nanti akan memberimu kekayaan kepadamu dari karuniaNya, jika Dia menghendaki. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (QS Taubat: 28).

Lebih lanjut dalam hadis disebutkan bahwa adab-adab memasuki kota Mekah adalah:

1.Mengenakan pakaian ihram

اْلإِمَامُ الْبَاقِرُ (عَلَيْهِ السَّلاَمُ) –عِنْدَمَا سَأَلَهُ مُحَمَّدُ بْنُ مُسْلِمٍ: هَلْ يَدْخُلُ الرَّجُلُ مَكَّةَ بِغَيْرِ إِحْرَامٍ؟–: لاَ، إِلاَّ مَرِيْضٌ أَوْ مَنْ بِهِ بَطَنٌ

Imam Muhammad Baqir as–ketika ditanya oleh Muhammad bin Muslim– pakaian ihram?’ ‘Tidak boleh, kecuali orang sakit atau orang yang mengalami masalah di perutnya.’” (Man La Yahdhuruhu al-Faqih, jil.2, hal.379, hadis kberkata, “Apakah seseorang boleh memasuki Mekkah tanpa memakaie-2753)

اْلإِمَامُ الْكَاظِمُ (عَلَيْهِ السَّلاَمُ): مَنْ كَانَ مِنْ مَكَّةَ عَلَى‏ مَسِيْرَةِ عَشَرَةِ أَمْيَالٍ لَمْ يَدْخُلْهَا إِلاَّ بِإِحْرَامٍ

Imam Musa Kazhim berkata, “Barangsiapa yang jaraknya dari Mekkah mencapai sepuluh mil perjalanan, dia tidak boleh memasukinya kecuali dengan pakaian ihram.” (Al-Kafi, jil.4, hal.325, hadis ke-11)

2. Mandiْ
اْلإِمَامُ الصَّادِقُ (عَلَيْهِ السَّلاَمُ): إِذَا إِنْتَهَيْتَ إِلَى الْحَرَمِ، إِنْ شَاءَ اللهُ، فَاغْتَسِلْ حِيْنَ تَدْخُلُهُ
وَ إِنْ تَقَدَّمْتَ فَاغْتَسِلْ مِنْ بِئْرِ مَيْمُوْنٍ، أَوْ مِنْ فَخٍّ، أَوْ مِنْ مَنْزِلِكَ بِمَكَّةَ

Imam Ja’far Shadiq as berkata, “Jika engkau telah sampai ke Tanah Haram –jika Allah menghendaki–,mandilah ketika engkau hendak memasukinya. Jika engkau telah tiba, mandilah dari sumur Maimun, atau dari daerah Fakh, atau dari rumahmu di Mekkah.” (Al-Kafi, jil.4, hal.400, hadis ke-4)

3. Merendahkan hati dan khusuk

مُعَاوِيَةُ بْنُ عَمَّارٍ، عَنِ اْلإِمَامِ الصَّادِقِ (عَلَيْهِ السَّلاَمُ): مَنْ دَخَلَهَا (مَكَّةَ) بِسَكِيْنَةٍ غُفِرَ لَهُ ذَنْبُهُ.

قُلْتُ: كَيْفَ يَدْخُلُهَا بِسَكِيْنَةٍ؟

قَالَ: يَدْخُلُ غَيْرَ مُتَكَبِّرٍ وَ لاَ مُتَجَبِّرٍ

Muawiyah bin Ammar, dari Imam Ja’far Shadiq as, beliau berkata, “Barangsiapa yang memasukinya (Mekkah) dengan tenang, Allah akan mengampuni dosa–dosanya.” Aku berkata, “Bagaimanakah cara dia memasukinya dengan tenang itu?’ Beliau berkata, ‘Dia memasukinya tanpa sikap arogan dan sombong.’” (Al-Kafi, jil.4, hal.400, hadis ke-9)

4. Masuk melalui arah atasnya

عَائِشَةُ: إِنَّ النَّبِيَّ (صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ) لَمَّا جَاءَ إِلَى مَكَّةَ، دَخَلَهَا مِنْ أَعْلاَهَا، وَ خَرَجَ مِنْ أَسْفَلِهَا

Aisyah berkata, “Sesungguhnya, ketika Nabi saw datang ke Mekkah, beliau memasukinya melalui arah atasnya dan keluar dari arah bawahnya.” (Shahih Muslim, jil.2, hal.918, hadis ke-1258. Lihat juga Kanz al-Ummal, jil.10, hal.515, hadis ke-30180.)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *