Ahlulbait

Revolusi Kemanusiaan Karbala

ICC Jakarta – Penulis Prancis, Victor Hugo mengatakan, “prinsip-prinsip revolusi Hussain menjadi pendekatan bagi setiap Kelompok yang tertindas yang ingin mengambil haknya dari para penindasnya”.

Kehidupan dan status Imam Husain dalam sejarah Islam sangat besar. Memang, itu bukan kerahasiaan tetapi karena vitalitas dan signifikansi dari kontribusinya.

Imam Hussain adalah salah satu dari dua putra Imam Ali dan Fatimah, putri Nabi (saw). Ayahnya, Imam Ali, tidak perlu diperkenalkan. Imam Ali dikenal  oleh siapapun bahkan oleh musuhnya. Imam Ali secara terbuka diproklamirkan oleh Nabi sebagai Komandan setia. Pengetahuannya, keberanian, keteguhan, persaudaraan kepada Nabi, keadilan dan kesalehan itu semua sudah ada pada dirinya.

Imam Hussain dibesarkan dalam bimbingan Nabi di mana ia menerima perhatian langsung dari Nabi. Suasana ideal di mana dia tumbuh bersama kakek, ayah, ibu dan kakak laki-lakinya adalah tingkat tertinggi yang pernah dicapai. Dengan demikian ia memperoleh kebijaksanaan, kedermawanan, keberanian, dan kesalehan. Dia menduduki pos luar biasa selama pemerintahan ayahnya di Negara Islam. Selama teror dan korupsi yang menyapu Dunia Muslim di tangan kaum Bani Umayyah, dia adalah satu-satunya harapan umat Islam untuk memulihkan pendirian hukum Islam yang akan membawa mereka kemakmuran dan perdamaian. Dia tidak pernah gagal pada Muslim, tetapi bertindak seperti yang diharapkan dari seorang pemimpin ideologis besar dan menjalankan tugasnya untuk yang terbaik.

Imam Hussain melakukan apa yang tidak dilakukan orang lain; dia menyerahkan rumah, keluarga, keselamatan, kehidupannya sendiri, dan seluruh keluarga untuk sebuah pesan. Apa pesan penting ini yang layak mendapat pengorbanan kepala salah satu cucu lelaki Nabi?

Ini adalah pesan kemanusiaan, perdamaian, keadilan; pesan Islam dan Tuhan. Itu adalah pesan yang mengilhami semua umat manusia dengan keilahian. Revolusi Imam Hussain bertujuan menyelamatkan orang-orang dari korupsi, penghinaan, pemaksaan dan ketidaktahuan.

Menggambarkan hasil Revolusi yang dipimpin oleh Imam Husain bin Ali, Ayatullah Sayyid Ali Khamenei menyatakan: “Perjuangan Imam Hussain (as) memiliki dua dimensi, sehingga dapat memiliki dua hasil, keduanya akan baik. Salah satu hasilnya adalah bahwa Imam Hussain (as) akan mampu mengatasi Yazid dengan mengambil kekuasaan jika tangan yang menekan rakyat dan menghancurkan hidup mereka, kemudian mengembalikannya ke jalan yang benar di mana seharusnya. Jika ini tercapai, jalannya sejarah akan berubah. Dimensi lain adalah bahwa jika Imam Hussain (as) tidak mencapai kemenangan politik dan militer, karena alasan apa pun, maka pada titik ini Imam Hussain (as) akan mempromosikan kata-katanya tentang kebenaran seperti aliran abadi dan tidak henti sepanjang sejarah, tidak melalui lidah fisik tetapi melalui bahasa mengorbankan darahnya. Sejarah tidak akan pernah melupakannya, dan Imam Hussain (as) melakukannya.”

Orang mungkin bertanya: Bagaimana revolusi Imam Hussain dan pengorbanannya di Karbala mengubah jalannya sejarah?

Imam Husain percaya bahwa jika Yazid adalah memerintah masyarakat, umat kakeknya (Nabi Muhammad (saw)), maka akan hancur dan ajaran Islam akan bermutasi dan diperkenalkan secara salah kepada generasi berikutnya.

Merasa ancaman terhadap ajaran Islam oleh rezim Yazid, Imam Husain pergi ke Kufah tetapi dihentikan oleh orang-orang Yazid di Karbala. Dia harus memilih berbaiat akan kesetiaan kepada Yazid atau akan dibunuh di sana. Imam Husain bersama dengan keluarga dan sahabat-sahabatnya. Mereka yang mendampingi Imam untuk menggambarkan revolusi heroik yang dilakukan Imam. Adiknya sayyidah Zainab menemaninya untuk melakukan revolusi epiknya ke dunia dan memastikan bahwa pertempuran heroik yang dipimpinnya di Karbalaakan hidup di jantung sejarah setiap tahun di seluruh dunia yang ebrtujuan untuk memberi pesan kebebasan dan keberanian. Di Karbala, Imam Husain jelas-jelas menolak rezim kejam dan terpaksa menggunakan pedang meskipun tahu bahwa dia akan terbunuh karena ribuan orang berdiri melawan kafilah kecilnya.

Alasan di balik revolusi Imam Hussain sebagaimana dinyatakan olehnya, adalah untuk menghidupkan kembali Syariah Islam (hukum) dan Sunnah Nabi (tradisi). Dia memimpin revolusi untuk menegakkan hak dan martabat manusia dan merevitalisasi kode etik yang semakin memudar. Dia sadar akan fakta bahwa jika dia berjabat tangan dengan Yazid, dia akan dikutuk oleh sejarah dan jika dia menolaknya, revolusi akan mengajarkan pelajaran tentang kemanusiaan, kepahlawanan, dan kebebasan kepada dunia.

Kebebasan adalah kata kuncinya di sini. Struktur negara dibangun atas dasar yang tidak Islami. Quraish dilahirkan untuk berkuasa, orang Arab lainnya adalah warga kelas dua, dan non-Arab merupakan basis piramida masyarakat. Itu adalah gambaran sosial umum dunia Muslim di bawah dinasti Umayyah. Kebebasan berpikir dan berekspresi ditolak, ketika seseorang berani menyatakan pendapat bertentangan dengan pendapat Umayyah, penjara menjadi rumahnya, harta miliknya dirampok, dan bahkan nyawanya dipertaruhkan, sehingga Karbala mengambil nyawa Imam Hussain hanya untuk membawa kebebasan ke dunia Islam.

Cara Imam Hussain dan para sahabatnya bertempur adalah catatan keberanian dan kemuliaan yang mulia. Mereka hanya tujuh puluh pejuang melawan ribuan Tentara Yazid. Bahkan dengan ketidakseimbangan kekuatan tempur ini, Tentara Yazid menggunakan metode yang paling kejam dan tidak terhormat dalam memerangi pasukan kecil pria, wanita dan anak-anak ini. Tentara Yazid pergi untuk mencegah mereka minum air dan menahan mereka selama tiga hari disiksa di panas yang membakar padang pasir. Namun, iman teguh Imam Hussain dan para pengikutnya dalam perjuangan mereka tidak pernah terguncang. Dengan demikian mereka menetapkan obor perlawanan yang terus bersinar terhadap penyimpangan dari perilaku Islam dan menghancurkan mitos Umayyah menjaga kesetiaan kepada rezim-rezim nakal.

Setelah berabad-abad ini, pengorbanan Imam Hussain dan keluarga dan sahabatnya hanya terus bersinar melalui kegelapan rezim yang menindas dan para elit yang korup. Imam Hussain memastikan untuk mengajarkan kepada dunia bahwa Asyura bukan hanya peristiwa tragis dan bahwa Karbala bukan hanya lokasi geografis, mereka adalah pesan abadi dari orang-orang pemberani yang memberikan hidup mereka demi menjaga Islam yang benar.

Pertempuran Karbala yang merupakan pertempuran tidak seperti yang lain dalam sejarah yang dibuat hari ini mungkin. Pertempuran Karbala dan pengorbanan Imam Hussain tidak akan pernah terlupakan. Darah yang tumpah di Karbala akan selalu menjadi percikan di hati setiap orang bebas untuk meningkatkan suaranya melawan kekejaman, untuk menonjolkan integritas dan memprioritaskan kemanusiaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *