Pesan Imam

Rahbar: Iran Harus Mengantisipasi Ancaman Baru Musuh dan Mengidentifikasi Cara Menghadapinya

ICC Jakarta – Pemerintah AS telah menjatuhkan sanksi terberat terhadap rakyat Iran yang melanggar semua hukum dan kewajiban internasional dalam kerangka analisis yang salah dan dengan harapan membuat Iran bertekuk lutut.

Namun, fakta menunjukkan bahwa analisis ini adalah kesalahan besar, dan dasar dari ilusi ini hanyalah kesalahan perhitungan para pejabat dan ahli teori Gedung Putih.

Pidato Ayatullah al-Udzma Sayid Ali Khamenei, Pemimpin Besar Revolusi Islam dan Panglima Besar Angkatan Bersenjata Iran pada hari Senin (12/10/2020) sehubungan dengan acara wisuda perwira angkatan bersenjata Iran yang berlangsung di Universitas Imam Ali, yang disampaikan melalui video konferensi adalah gambaran jelas dari fakta ini.

Ayatullah al-Udzma Sayid Ali Khamenei, Pemimpin Besar Revolusi Islam
Panglima Besar Angkatan Bersenjata Iran mengatakan bahwa alasan omong kosong di Amerika Serikat tentang kemampuan pertahanan, rudal, dan regional Iran adalah perhitungan akurat dan rasional Republik Islam untuk mencapai kemampuan ini.

Menurut Rahbar, “Omong besar pejabat Amerika dipicu ketakutan dan keterbelakangan mereka sendiri. Sebab, dengan agitasi yang berkembang saat ini, Iran masih bisa menjaga institusi kalkulasi rasionalnya, dan Republik Islam akan terus maju di berbagai bidang.”

Amerika gagal setiap kali mengulangi kesalahan strategisnya. Sekarang dapat dikatakan bahwa Amerika Serikat telah mencapai jalan buntu dalam kebijakannya melawan Iran. Tanda-tanda kebuntuan ini; kata-kata rendah dan sejenis penyakit dari orang yang duduk di Gedung Putih dan mengira dia mendominasi seluruh dunia.

Seperti yang diungkapkan oleh Pemimpin Besar Revolusi Islam dan Panglima Angkatan Bersenjata Iran, situasi di Amerika Serikat saat ini sangat buruk, dengan defisit anggaran sebesar ribuan miliar dolar dan puluhan juta orang kelaparan di bawah garis kemiskinan.

Penilaian realistis tentang situasi saat ini di Amerika Serikat dapat dilihat dari ketidakberdayaan dan kebingungan Gedung Putih. Amerika Serikat tidak hanya kehilangan hegemoni atas seluruh dunia, tetapi di dalam negeri, ia juga menghadapi tantangan ekonomi yang serius, perpecahan sosial yang mendalam dan diskriminasi rasial.

Di kancah internasional, penolakan 13 negara terhadap Amerika Serikat di Dewan Keamanan selama tiga kali dalam kurun waktu kurang dari sebulan merupakan peristiwa langka dalam sejarah Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sampai-sampai bahkan media Amerika, termasuk Washington Post, menggambarkan kebijakan Donald Trump sebagai kebangkrutan total.

Sejak awal kemenangan Revolusi Islam, Amerika Serikat telah melakukan segala yang bisa dilakukan, mulai dari sanksi hingga mendukung rezim Saddam dalam memberlakukan perang terhadap Iran, merencanakan kudeta dan mendukung kelompok teroris untuk menyerang Iran, tetapi tidak berhasil dan hasilnya hanya kegagalan dan keputusasaan.

Terlepas dari semua tekanan dan tindakan kriminal yang diambil oleh Amerika Serikat selama masa kepresidenan Trump, rakyat Iran telah menunjukkan bahwa kebijakan domestik dan luar negeri mereka tidak dipengaruhi oleh datang dan perginya orang-orang di Gedung Putih, dan bahwa sanksi akan digunakan sebagai alat untuk benar-benar menstabilkan ekonomi.

Donald Trump dan Gedung Putih
Pada saat yang sama, perlu dicatat bahwa Republik Islam telah dan sedang berada di tengah-tengah perang politik, intelektual, perang lunak, dan mungkin konfrontasi yang keras dengan front arogan. Ini berarti bahwa musuh masih belum putus asa untuk mencoba memukul bangsa Iran dan mencoba mempertanyakan kemauan bangsa Iran melalui ancaman dan sanksi.

Mengingat semua fakta ini, Pemimpin Besar Revolusi Islam, mengacu pada perubahan ancaman, mempertimbangkan berurusan dengan mereka, membutuhkan program baru dan menekankan bahwa penelitian universitas Angkatan Bersenjata Iran harus dapat mengantisipasi ancaman baru dan mengidentifikasi cara untuk menghadapinya.

Sumber: Parstoday

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *