NAVIGASI

Pembunuhan Saintis Nuklear Iran Mohsen Fakhrizadeh Dikutuk Seluruh Dunia

Kategori: Islam Mancanegara


ICC Jakarta -Saintis nuklear terkemuka Iran Mohsen Fakhrizadeh diserang oleh penyerang misterius di dekat Tehran pada hari Jumat di bandar Absard, sekitar 70 km dari ibu kota, Tehran. Pihak berkuasa Iran dan pemerhati di seluruh dunia menuduh Israel berada di belakang pembunuhan itu.

Penyerang menyerang kendaraannya dengan bom dan senjata. Dr. Mohsen cedera parah dalam serangan itu dan dia kemudian meninggal dunia di Rumahsakit. Pertempuran antara penyerang dan pengawal Dr. Mohsen mengakibatkan beberapa kematian lagi. Sementara itu, media Iran mengatakan para penyerang terbunuh dalam adegan tembak menembak itu, manakala Times of Israel mengatakan bahwa mereka yang terbunuh adalah pengawal Dr. Mohsen, manakala penyerang pula telah melarikan diri. Dr. Mohsen, yang merupakan profesor fizik di Universiti Imam Hossein di Tehran, juga mengetuai Organisasi Inovasi dan Penyelidikan Pertahanan di kementerian pertahanan Republik Islam Iran.

Menteri luar Iran Javad Zarif menciap bahawa “ada” petunjuk serius tentang peranan Israel “dalam serangan teroris. Beliau juga mendesak masyarakat antarabangsa untuk mengutuk “tindakan terorisme antar negara” ini.

Israel, yang sangat serius membantah program nuklear Iran, telah dituduh atas pembunuhan beberapa saintis Republik Islam Iran yang lain. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menyebut nama Dr. Mohsen pada bulan April 2018, dengan menuduh Dr. Mohsein memimpin “program nuklear rahsia” Republik Islam itu.

Israel juga dituduh atas pembunuhan saintis nuklear Iran sebelumnya, Majid Shahriari pada tahun 2010.

Reaksi Antarabangsa

Sementara itu, beberapa kumpulan, institusi dan aktivis antarabangsa telah mengeluarkan pernyataan yang mengucapkan takziah dan ada juga yang menyebut pembunuhan Dr. Mohsen sebagai tindakan terorisme. Kumpulan itu termasuk Ansarullah Yaman dan Front Popular untuk Pembebasan Palestin (PFLP) yang menyebut Dr. Mohsen sebagai seorang “syahid”.

Ahli politik kanan Sweden Carl Bildt menyebut pembunuhan itu sebagai rancangan untuk menggagalkan kemungkinan peningkatan hubungan Iran-AS setelah pemilihan Joe Biden sebagai presiden. Biden telah berjanji untuk bergabung kembali dengan Rancangan Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) yang mana Donald Trump telah menarik diri pada tahun 2018.

Pakar Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu mengenai luar undang-undang (extrajudicial), ringkasan, dan eksekusi luar biasa, Agnes Callamard, menyebut pembunuhan Dr. Mohsen sebagai tindakan Terorisme dan pelanggaran piagam PBB yang melarang penggunaan kekuatan secara luar wilayah.

Beberapa aktivis hak asasi manusia dan perdamaian mengecam tindakan tersebut. CODEPINK, sebuah kumpulan perdamaian yang berpusat di AS, mengeluarkan kenyataan di Twitter resminya yang menyebut tindakan itu sebagai usaha Israel untuk menghasut perang dengan Iran sebelum Trump meninggalkan pejabat kepresidenan.

Medea Benjamin, pengasas bersama CODEPINK, meminta presiden terpilih Joe Biden untuk “Mengadakan dialog” dan mengecam pembunuhan Dr. Mohsen dalam satu twitnya pada hari Sabtu.

sumber: sejagattv

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 Islamic Cultural Center Jakarta. All Rights Reserved.